Musafirlah aku

Aku macam tidak percaya , bila terima panggilan telepon dari Reyhal . Aku dan suami layak jadi calon tetamu Allah. Memang sudah lama aku merindukan kaabah. Lima tahun lalu, jiranku pergi haji. Dua tahun lalu, jiranku pergi ke Mekah. Jiranku lagi pergi umrah dua kali dalam setahun. Mudahnya mereka menjejak kaki ke bumi haram itu. Sekarang sampai masa giliran aku pula.

Syukur yang tidak terhingga ke hadhirat Allah taala, yang menghantar kad jemputan melalui reyhal.

Banyak barang yang patut dibeli . Jubah putih 'pengantin', telekung ihram, stokin, seluar panjang, baju persalinan dan keperluan semasa musafir. Banyak nye..... barang barang itu di tapis beberapa kali untuk dimuatkan dalam beg besar, ini perlu.....penting dan payah nak cari, yang ini ....berlambak dekat Mekah atau Madinah....beli sana je. Kawan kawan ramai yang bagi pandangan , beli saja di sana.

Tempoh yang pendek untuk berurusan dengan Tabong Haji. Sehari suntuk untuk mendaftar penerimaan tawaran. Sampai saat akhir urusanku belum selesai, sebabnya pasport yang dibuat setahun yang lepas kena diperbaharui....agak kecewa juga . Esok pagi lagi, aku ke pejabat pendaftaran. Aku unjukkan gambar cantik tahun lepas. "Puan, ini gambar lama. Puan buat gambar baru, kedai sebelah stesen minyak tu", pegawai memberi tahuku, aku akur arahan itu.

Memang, aku bukan pandai dengan urusan pejabat ni. Urusan anak anakku ke luar negara semua mereka uruskan sendiri. Aku jadi jurupandu kereta, ke mana mereka nak pergi. Nak pergi wisma, aku hantar. Mahu ke bank , aku hantar. Nak itu dan ini, beres belaka. Yang ini aku kena buat sendiri, anak anak jauh, suami sibuk kerja. Tidak jadi sukar manapun takat ulang alik dari Gong Badak ke Kuala Terengganu.

Siap pasport, aku pergi ke pejabat Tabong Haji . Angka giliran dan hampir 800 . Penuh sesak dengan bakal tetamu Allah. Hari itu dalam sejarah, duduk di pejabat menunggu giliran. Satu giliran makan masa 20 minit lebih.. Aku solat zohor, asar dan mangrib di surau . Hampir maghrib, aku hubungi suami, "urusan belum selesai lagi", aku sabar untuk jangka masa yang panjang. Bila no giliranku dipanggil, aku masuk dan dalam masa 3 minit saja selepas tanda tangan dua borang, urusanku selesai. Bayangkanlah dari pagi hingga malam, untuk serahkan sekeping pasport. Nasib baik pegawai Tabong Haji minta maaf awal awal.

Oleh kerana kami diberi tawaran terlalu hampir dengan masa penerbangan , urusan kerja, harta dan kursus perlu dibuat segera. Kursus khas untuk bakal haji yang tidak berkursus perdana dulu, sehari pula kami di kursuskan. Segala hutang piutang, amanah dan jawatan segera di serahkan pada yang layak. Segala dosa kesalahan dengan rakan taulan, jiran tetangga perlu dimohonkan. Semuanya berjalan dengan baik dan Allah mempermudahkan segala urusanku.

"Nasihatkan aku kak", aku minta nasihat dari kakak angkatku, kerana itu amalan para sahabat. "Banyakkan istighfar, zikir dan bacalah quran", nasihat yang ringkas tapi penuh makna. Sahabat yang pernah mengerjakan haji , menceritakan suasana di sana dan pengalamannya dan sebagai nasihat juga. Seorang kawan , menyesal kerana tidak buat umrah sunat banyak sedangkan masa berada di sana lebih dari cukup untuk berbuat beberapa kali. 'Hati hati dengan peminta sedekah", nasihat kawanku yang lain.

"Banyakkan bersedekah, tapi jangan bagi mereka melihat rupa kita", nasihat ibuku yang sudah uzur. "Jangan solat di bilik tapi solatlah di Masjid", ibuku menambah harapan untukku. Ramai lagi yang memberi nasihat dan kiriman doa dan salam untuk Rasulullah s.a.w.

Subuh 6.10.2011 , bermulalah musafirku ke dua tanah haram. Mulakan mandi , solat subuh di masjid Wakaf tembesu, menerima ucapan dan kiriman sahabat dan jiran, diiringan azan dan doa , mudah mudahan selamat dan di dalam keberkatan.

0 comments:

Post a Comment